Pada 25 September lalu, seekor anak gajah jenis Pygmy Borneo ditemui mati di tebing Sungai Udin di Tawau, Sabah dalam keadaan terduduk.

Sumber: Cempedak Cheese

Anak gajah itu mati dalam keadaan terapung sambil lehernya diikat pada sebatang pokok sebelum menjadi tular di media sosial.

Lebih menyayat hati, bangkai anak gajah itu juga mempunyai beberapa kesan lubang kecil pada bahagian badan dipercayai ditembak dengan senjata api.

Kejadian yang berlaku itu sekaligus telah mengundang kemarahan orang ramai yang rata-ratanya mahu hukuman bunuh dilaksanakan ke atas pemburu haram memandangkan undang-undang yang ada dilihat tidak mampu untuk membendung masalah ini.

 

70 Peluru Dijumpai Dalam Badan

Sumber: Front Desk

Hasil bedah siasat yang dilakukan Jabatan Hidupan Liar Sabah mendapati lebih kurang 70 peluru ditemukan dalam badan haiwan tersebut yang berkemungkinan mati diseksa.

Hasil bedah siasat awal menemukan sebutir peluru di bahagian tengkorak kepala gajah terbabit selain tidak menolak kemungkinan, pemburu haram itu menggunakan senapang patah sebagai senjata membunuh gajah itu.

Pengarahnya, Augustine Tuuga mengatakan banyak peluru ditemukan dalam badan gajah betina itu sekali gus memberi bayangan keadaan gajah tersebut bertarung menahan kesakitan akibat terkena tembakan senjata api.

 

Gading Juga Dicabut

Selain ditembak mati, kedua-dua gading gajah itu juga telah dicabut!

Sumber: Kosmo

Lebih mengejutkan, Jabatan Hidupan Liar Sabah juga mengesahkan bahawa sekurang-kurangnya empat atau lima pemburu terlibat dalam pembunuhan kejam ini.

Berdasarkan luka dan peluru yang ditemui, pemburu dipercayai melepaskan tembakan menggunakan senjata separa automatik dari jarak dekat.

 

Tawar Ganjaran Pemberi Maklumat

Disebabkan insiden tersebut, Jabatan Hidupan Liar Sabah menawarkan ganjaran sebanyak RM10,000 kepada pemberi maklumat berhubung kes pembunuhan gajah ini.

Katanya, dengan cara sebegitu, ia akan memudahkan pihaknya untuk mengesan individu terbabit.

Gambar sekadar hiasan

Setakat kini, pihaknya masih menjalankan siasatan menyeluruh di mana kes tersebut disiasat di bawah Seksyen 25/28 Enakmen Pemuliharaan Hidupan Liar 1997 yang memperuntukkan hukuman penjara mandatori.

Untuk rekod, kejadian yang menimpa gajah ini bukan kejadian kali pertama sebaliknya sekurang-kurangnya 100 kematian melibatkan gajah jenis Pygmy Borneo di Sabah sejak tahun 2010.

 

Kerajaan Negeri Perlu Pandang Serius

Dalam isu ini, kerajaan negeri perlu ambil serius terhadap isu kematian gajah di Sabah dengan memastikan usaha melindungi haiwan itu dipertingkatkan lagi.

Memang tidak dinafikan, salah satu sebab mengapa gajah ini ditembak adalah kerana mungkin binatang itu sesat dan kemudiannya memasuki kawasan ladang.

Tetapi, andai binatang liar ini memusnahkan tanaman sekalipun, janganlah sampai menyeksanya dengan cara sebegini.

Mungkin kerajaan boleh pertimbangkan kawasan ‘rumah’ agar haiwan tersebut tidak memasuki kawasan lading sawit dan mengelak binatang itu dari dijerat atau ditembak mati.

KATA ORANG

KATA ANDA

Adakah hukuman mati wajar dilaksanakan kepada pemburu haram?
1 vote · 1 answer
Undi

MENINGGALKAN SUATU JAWAPAN